FROM BANDUNG WITH LOVE

welcome back, Tia. hehe… (anggap aja gw lagi bermonolog :p)
hmmm…kangen bgt berjumpa kembali sm blog tersayang. entah uda berapa minggu gw ga update.
well…memang ga ada yg terlalu special untuk diceritakan sih, karena otak dan pikiran gw sedang terfokus kepada 1 hal aja, sehingga kayanya agak2 ribet dan ga mungkin untuk repot2 mikirin yg lain🙂
tapi hari ini, entah kenapa gw lagi pengen nulis. sedikit aja mungkin. i just wanna share sumthing…

FROM BANDUNG WITH LOVE
yup. salah satu film indonesia yang baru bgt gw tonton kmaren di salah satu stasiun TV (kesannya haram bgt nyebut merk, hehe). okay, itu RCTI :p
basi bgt deh, gw baru bs nonton kmaren. setelah filmnya sendiri uda lama bgt di puter di bioskop. dan agak kaget juga sih, ternyata film itu bisa gw nilai sebagai kategori ‘lumayan’, hehe…
buat kalian yang belum nonton, mari baca ringkasan cerita gw dibawah ini. yang sebenernya gw juga nonton di setengah jam film itu uda diputer, hehe. tp gpp lah, i still got the point kok….😀

ada seorang cewe bernama Vega (Marsha Timothy) yang dikisahkan punya seorang pacar (ganteng bow pacarnya, lupa gw nama aslinya syapa). si Vega ini adalah salah seorang penyiar radio yang mana dia punya acara andalan sendiri yang dikasih judul FROM BANDUNG WITH LOVE. seinget gw sih, ini adalah acara yang bertemakan sesuatu dan si pendengar bisa telp kesana, cerita tentang tema tersebut dan curcol mungkin, hehe.
okay, gw ga tau gimana awalnya (kan td gw udah bilang, gw telat setengah jam nontonnya, hihi), tiba2 ada seorang sosok cowo (yg sebenernya kalah ganteng kalo dibandingin sm pacarnya Ve) bernama Ryan. cowo ini jadi deket banget sm Ve. dan menurut penglihatan gw sih, mereka ber2 sama2 ada perasaan suka. gw ga ngerti sm Ve, kenapa dia bisa membiarkan perasaan itu sepertinya tumbuh dengan memberi kesempatan sama cowo itu untuk PDKT ke dia. well… dia sempet bilang kalo cowo itu adalah salah satu sumber penelitian buat dia (tentang perselingkuhan gitu), tp menurut gw, itu terlihat seperti sebuah pembenaran pribadi.
singkat cerita, mereka ini kian hari kian deket. si Ve ini terlihat makin ga keruan setelah sepertinya dia sadar kalo dia (mungkin) mendekati selingkuh karena makin banyak aja kebohongan yang dia buat sama pacarnya, makin salting kalo dia lagi ber2 aja dan lagi saling bertatapan mata (well…u know, kita bisa tau kebohongan sesorang lewat tatapan mata kan).
kata2 bijak pertama yang bisa gw simpen di memory otak gw adalah, saat si Ve berniat mau makan malem sm Ryan dan dia bohong sm ibunya kalo dia mau lembur.
si ibu tanya ‘km kok lembur pake dandan segala? tumben’.
si Ve cuma jawab seadanya dengan ‘ah ga dandan kok. ini biasa aja’
si ibu nanya lagi ‘kamu di anter syapa?’
si Ve jawab ‘sm temen kantor, Bu. Ryan. tp aku bilang ke … (pacarnya yg gw lupa syapa namanya, hehe) kalo aku berangkat sendiri. abisnya dia suka cemburu buta sih. padahal aku sm Ryan biasa aja’
si ibunya bilang ‘Ve, semua kecurigaan itu pasti beralasan. walopun mungkin ga kelihatan’
yup. itu dia kata2 ibunya yg menurut gw bagus bgt. semua hal pasti ada alasannya. cuma aja, tergantung kita sendiri, mau atau ga untuk sedikit bijak melihat alasan itu. alasan yang mungkin cuma bisa dilihat sm orang lain, bukan sm kita sendiri.

eniwei, mari kita persingkat ceritanya,
suatu hari, Ve yang sepertinya uda sadar akan kesalahannya dan mau membuat semuanya kembali ke yang seharusnya, memutuskan untuk menerima ajakan makan malam si Ryan dengan catatan kalo pacarnya memutuskan untuk berangkat ke jakarta sm temen2nya (okay, alasan yang bagus untuk bersembunyi buat Ve).and…eng ing eng, pada saat ve uda sampe di resto dan uda ketemuan sm Ryan, si pacar ini tiba2 malah bertamu ke rumah Ve dan bilang ke ibunya Ve kalo dia ga jadi ke jakarta karena ada gosip mau ada badai (itu emang lg musim ujan).
di satu sisi, di resto itu, si ve sedang merangkai kata untuk menjelaskan sama Ryan kalo ini semua salah, ve uda punya pacar dan dia masih sayang sm pacarnya, dan… semua yang ve lakuin selama ini cuma karena ve menganggap si Ryan ini adalah sumber penelitiannya.
untuk alasan terakhir, gw merasa itu mengada-ada aja, kenapa ya? hehe…
singkatnya, Ryan akhirnya bisa terima dan dengan tetap bisa tersenyum dia menghargai kejujuran Ve malam itu. akhirnya, diantarlah ve ke rumahnya. pas ve mau turun, Ryan menanyakan tentang ciuman selamat tinggal (oh, apa2an sih? pisah ya pisah aja, banyak bgt alesan deh– ungkapan hati gw doang kok ini, hehe). dan sebelnya, si ve meng-iya-kan aja (ga tau dia kalo di belakang mobil mereka lagi ada pacarnya, berdiri mematung, and u know how d end)…
semuanya tampak biasa2 aja, sampe akhirnya si ve ini siaran lagi di acara itu tentunya, dengan tema penelitian dia itu (tentang perselingkuhan). sebuah kebetulan, karena ternyata si pacarnya ini menelepon dan cerita semuanya. awalnya si ve ga ngeh, baru ketika cerita berlanjut, dia ngeh dan mendengarkan sambil menangis.
disitu terlihat banget kalo pacarnya uda ga bisa diapa2in, bahkan untuk meminta kejelasan dari ve (iya sih, ketauan lagi ciuman ma orang lain gitu, emang ada alasan yang bisa diterima selain emang selingkuh?).dan yah…berakhir lah semuanya…
well…cerita berakhir dengan cerita 1 bulan kemudian dimana semuanya tampak biasa aja buat Ve. kehidupan tetep harus berjalan kan? dengan atau tanpa pacarnya itu…

yeah…the end, guys….
hehe…
cu on next posting? yang gw ga tau kapan lagi, hehe

9 thoughts on “FROM BANDUNG WITH LOVE

  1. belom pernah nonton filmnya..hiihihii…
    sabar ya kamu nyeritain segini panjang..^^
    ga jauh beda sama pendapat temen2 aku katanya emang lumayannn…soalnya ada puisinya gtu ya..?*atau akunya yang salah nangkep*
    kebetulan lagi nyari resensi tu film dan nemu blog kamu…yah udah diceritain ampe ending,,,ga perlu nontonn lg deh hehehehe
    kapan-kapan mampir ke blog aku ya…

    -nirmala-

  2. ga salah kok kalau suka ma film nie… Punyaku mash tak simpen di flashdis hehe
    cowok ve namanya dion
    bukan puisi tapi kata” bijak dari ve yg penyiar radio itu he.e.e.e exm;”segalanya bisa terjadi dalam 6 hari” “kita semua pernah mengkhiati dikhianati,setia ato tidak setia” “tak perlu mencari yg ga mau dicari” n “demikianlah yg terjadi biarlah terjadi,hidup ini tetap berlanjut…bla bla bla bla
    yg ku suka endingnya berbeda dg cerita film indo kebnyakan yg hepi ending,kalo film ini berakhir dg pisahnya dion dan ve

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s