masa SMU bukan masa terindah buat gw

happy weekend, guys…
apa kabar kalian semua? hehe…
kabar gw sendiri alhamdulillah baik2. yah…walo kmaren sempet absen dr dunia per-blog-an, hahaha
iya, jadi gw 2 hr kmaren kena diare, yang kata orang2 emang penyakit langganan mahasiswa ngekos, hihi. geli sendiri gw dengernya…

well…enaknya kita ngomongin tentang apa ya sekarang?

eniwei, sebelum menemukan topik yang tepat, gw mau ngasi tau kalo gw baru aja nerima kabar mengagetkan dr beberapa orang teman SMU gw.
ada salah seorang guru SMU gw yang meninggal dunia. innalillahi wa inna illahi rojiun.. semoga arwah Bapak guru gw ini diterima disisi Tuhan YME dan yang ditinggalkan diberikan kesabaran dan keikhlasan, amien…
mendengar berita duka seperti itu, bikin gw flashback ke beberapa tahun lalu disaat gw denger berita2 semacam ini juga dan disaat gw masih SMU.
walo kata orang2, kata di lagu2, kata di sinetron2 (halah, apaan sih? hehe), kalo masa SMU adalah masa2 terindah dalam hidup, entah kenapa gw ga ngerasa kaya gitu.
buat gw, masa SMU biasa banget. saking biasanya, gw bisa bilang kalo masa itu cuma masa yang merupakan bagian dr perjalanan hidup gw yang mau ga mau emang uda harus dijalanin, hehe.
yah, emang sih, ga semuanya sebiasa itu. salah satu yang istimewa (dan mungkin yang ter-istimewa) adalah disaat gw menemukan sahabat2 di awal tahun gw masuk SMU.
selebihnya bisa gw bilang biasa aja…
dan karena gw sudah terlanjur flashback ke masa2 itu (hehe) jadi sepertinya topik hr ini adalah tentang masa SMU. yihhhaaa! hehe (lebay mode on)

first of all, mari gw perkenalkan nama SMU gw yang selanjutnya pasti akan sering gw sebut2 dipostingan ini.
SMU Negeri 47 Jakarta (jangan tanya sama gw apakah ada SMU2 bernomor 1-46 yaaa…karena kebanyakan gw ga tau, hehe)

ok, awal cerita gw dimulai dr akhir masa2 gw di SLTP. waktu itu seinget gw, NEM (Nilai Ebtanas Murni) gw adalah 44an (plis maklumin kalo gw emang uda lupa berapa komanya, hihi)
dan dengan sedikit merajuk, banyak bgt guru2 SLTP gw yang bilang gini ‘Tia, kamu masuk SMU Tangerang aja ya! jangan SMU jakarta. harumkan nama kota sendiri dong, bla bla bla….’ (kok mereka ld kaya pidato ya? hahaha)
gw yang emang dr awal ga niat sama sekali mau masuk SMU tangerang berusaha sebisa mungkin menjelaskan sm mereka kalo gw emang ga minat sm sekali untuk masuk SMU tangerang (maafkan diriku, bapak ibu guru tercinta! )
so, jadilah gw daftar ke SMU di jakarta. dengan tetep bingung memilih antara beberapa pilihan. diantaranya ada :
SMUN 70 jakarta, SMUN 47 jakarta, SMUN 90 jakarta, sama apa lagi ya? hehe lupa gw.
intinya, banyak kebijaksanaa harus diambil, karena yang gw denger, anak2 yang dr SLTP tangerang akan dipersulit masuk SMU jakarta😦
ini karena mungkin mereka si pihak SMU di jakarta lebih memprioritaskan tempat disana untuk anak2 yang memang SLTPnya di jakarta.
padahal menurut gw, ga adil bgt!! huh…
dengen NEM gw yang 44an itu, jujur aja agak kurang PD untuk daftar ke SMUN 70 yang katanya NEM minimum untuk yang dr tangerang adalah 45an. kesel ga kesel, gw harus terima dong. mau apalagi…huhu
akhirnya, jadilah gw memilih 2 SMU terakhir, yaitu : SMUN 47 sama SMUN 90…
and, thanks God, gw diterima di SMU 47 itu. yang katanya SMU unggulan ke2 di jakarta selatan setelah SMU 70 (pada masa gw tentu, hehe)

Entah kenapa, rasanya gw ga gitu hepi pas denger berita kalo gw diterima di SMU 47 itu. ga tau ya apa namanya. kecewa karena pada akhirnya gw cuma dapet SMU unggulan ke2, atau karena kecewa sm kebijakan yang menurut gw pribadi adalah ketidakbijakan???
well, mau ga mau, gw jalanin juga tuh, masa2 di SMU 47 dengan ikhlas, hehe…
sampe akhirnya semuanya menjadi membaik setelah gw bertemu dengan teman2 baru, guru2 baru, dan semua hal baru yang emang akan selalu bisa bikin gw excited sendiri.
iya, gw emang suka masuk ke dunia baru, seperti punya tantangan tersendiri aja… dan mungkin karena alasan itulah, gw suka ga betah lama2 di satu hal, hehe
salah satu contoh nih, gw ga betah lama2 di ekskul basket. itu ekskul pertama yang gw ambil, setelahnya ada vocalgrup, english club, sm keputrian, hehe lumayan banyak emang, tp yg awet??? liat nanti yaaa…hehe
gw tertarik sm ekskul basket karena disana bisa maen basket. ya iya dong, masa maen bola bekel, hihi😀
jadi, karena gw ini adalah tipikal cewe pemalas berolahraga, gw merasa butuh sedikit tempat yang mau ga mau bisa membuat or katakanlah memaksa gw untuk berolahraga. dan pilihan gw jatuh pada basket.
awal2 sih gw rajin tuh ikutan latihannya tiap minggu pagi. gw jabanin jarak tempuh rumah gw-SMU 47 yang ampun2an sampe 1,5 jam kalo macet, dan kalo lancar 1 jam.
tapi, melihat kalo keadaan disana mulai bikin gw MALES BANGET, gw step down perlahan deh. yah, keadaan yang bikin ga males adalah keadaan dimana gw ngerasa ada ‘gap2an’ di antara temen2 basket gw.
uda gitu, semua itu ketara banget. dan gw emang ga suka aja sm keadaan kaya gitu.
so, im out. dan emang ga minat buat ikutan lagi, ilfill berat lah pokonya
ekskul ke2, ke3, ke4, dst (hehe) gw ikutin dengan sama metodenya sm ekskul pertama. yang jelas, ketika ada sesuatu yang uda bisa bikin gw ga nyaman dan ga sreg, gw keluar…
terbukti banget deh, pada akhirnya cuma ada 1 ekskul yang awet di gw. yaitu…. vokalgrup..
yah, selain kalo gw emang cinta sm nyanyi, disana gw ngerasa nyaman aja sm anak2nya. dan mungkin emang lebih menyenangkan untuk nyanyi daripada bawa2 bola ga jelas, hahaha
yah, itulah sekilas tentang ekskul gw yang sampe akhirnya emang cuma bertahan 1😛

hal lain yang teringat jelas di otak gw adalah tentang kelakuan para guru yang unik2…
well, i wont mention their name, hehe. cuma gw akan bilang aja kalo dia mengajar apa (ssstttt, yang tau diem aja yah..hihi)
salah satunya adalah guru matematika gw. let say namanya adalah Mr. K
secara fisik, tampang Mr. K ini lucu banget. kaya ga ada semangat, dan ditambah dengan badannya yang uhhmm… ga kurus (hehe) dia tambah terlihat ga semangat aja.
Mr. K ini adalah tipikal guru yang sepertinya selalu aja hobi untuk mengeluh depan kami, para murid2nya.
keluhannya berkisar di hidupnya sih, yang sepertinya selalu aja tampak ga adil dan menyedihkan buat dia.
beberapa contoh keluh kesahnya di beberapa kali dia mengajar di kelas gw :

‘anak2, bapak sedih deh, kehidupan guru kok kayanya miskin banget ya? gaji kecil, tunjangan kecil, bla3….’ atau
‘anak2, liat deh sepatu bapak, uda dekil, jelek, murah, robek2 pula dimana2….’ atau
…. (tebak sendiri lah ya, apalagi yg dia bisa keluhkan sama kami ini, hihi)

well…ga ada yang salah dengan berkeluh kesah sih, tp kok sepertinya Mr. K ini punya suatu tujuan ya sama anak didiknya. tujuan yang kalo gw tebak sih, dia ingin dikasihani. or mungkin hanya ingin berkeluh kesah??
i dunno the right answer, tp kalo denger dia ngomong kaya gitu, kita2 yang denger (artinya, satu kelas ya) bisa ketawa2, geleng2 kepala, or berpura2 prihatin, hehe
salah satu yang bisa bikin gw selalu inget sm Mr. K ini adalah, dia pernah cerita tentang MP (u know, malam pertama thing, hehe)
whuuu…itu adalah satu2nya tentang dia yang bikin seisi kelas sorak2 kagum or kaget ya? hahaha… dan gw ga mau cerita detail apa yg dia bilang sih, takut kalian pada kaget, hihi😛
tapi, biar gimanapun, dia ini berkesan sekali di hati gw. selain karena dia ini guru mata pelajaran favorit gw, dia juga hobi bgt manggil gw ke depan kelas. tujuannya macem2, bisa nyuru gw jawab pertanyaan di papan tulis, ngumpulin LKS (msh inget kan apa LKS?), ngambil LKS, ngebagiin LKS, dll
ga tau juga kenapa, kok hobi bgt manggil2 gw ya? hehe… jadi ya, gw emang lumayan deket sm bapak ini.

selain Mr. K, gw juga punya guru bernama Mrs. R yang sedikit unik (Fyi, Mrs. R ini uda ‘ga ada’ lagi dr 1 tahun lalu dan tanpa bermaksud apa2, gw cm mau berbagi cerita aja)
Mrs. R ini uda lebih tua dari kebanyakan guru cewe di SMU gw. dan dia kebetulan mengajar pelajaran yang amat sangat ga gw suka, AKUNTANSI EKONOMI, huh…
yang unik dr Mrs. R ini adalah, dia rajin sekali untuk stay di depan gerbang sekolah pada saat anak2 muridnya pun masih males untuk datang sepagi itu. iya, jam6 teng dia uda ada aj didepan gerbang
u know 4 what?? hmmm… buat ngecekin pakaian anak2 yang sepertinya dia punya parameter sendiri apakah itu dia sebut kekecilan, kependekan, keketatan (3K), dll yang sejenis dengan itu.
awalnya, sejujurnya ya… gw seneng ada guru secare dia. karena gw pribadi sering beranggapan kalo memang perlu ada pengecekan kaya gitu, melihat kalo temen2 cewe ga banyak bgt yang pakaiannya seperti yg td gw sebut diatas (3K)
tapi, itu menjadi ketidaksenengan lagi, ketika pada akhirnya gw kena!! argh!! gimana bisa sih gw kena juga???
padahal yah, gw tuh uda berpakaian senormal mungkin. ga 3K kok, lagian juga, mau digorok apa gw sm papap n mama, kalo keliatan pake baju seragam kaya gitu?
hmm…itulah kenapa gw bilang, Mrs. R ini punya parameter sendiri tentang 3K…

jadi, begini kronologisnya, hari sial gw pada beberapa tahun lalu…
gw dateng jam6an ke dalam sekolah. emang sih, lebih pagi dr biasanya, karena kebetulan gw bangun lebih pagi, jadi jam5 teng gw uda bisa berangkat (jangan kaget ya, kan di awal gw uda bilang 1,5 jam waktunya ke skolah gw)
dan tanpa curiga kalo gw akan kena, gw masuk dengan santai dan berniat mau langsung naik ke lantai 3 dimana kelas gw berada
and…eng ing eng, setelah sedikit tersenyum sm Mrs. R, dia bukan bales senyum gw, tp malah manggil gw dengan :
‘coba kamu kesini dulu, saya cek dulu’
dalam hati gw tenang2 aja, orang pakaian gw fine2 aja kok, tp ga gitu menurut dia…
setelah diukur2, menurutnya rok gw kependekan. padahal uda pas kok, selulut. seperti yang peraturan bilang
dan u know what? dia uda sedia silet di tangannya buat ngededel semua rok2 anak2 cewe yang menurutnya emang kependekan
argh!! ga terima nih gw. sebisa mungkin gw membela diri dong, tp emang dasar anak bawang, tetep aja gw kalah kuasa sm kepala bawang, huhu
and mau ga mau, gw cuma bisa pasrah rok gw di dedel sm Mrs. R, huhuh…
dan jadilah gw masuk kelas dengan keadaan rok yg terdedel…. tp btw, kalian tau artinya dedel kan? itu lho, ngelepasin jahitannya. jadi, si rok akan terlihat lebih panjang karena jahitannya uda dilepas…
Fiuh…pengalaman pertama yang tidak menyenangkan…
satu hal lagi tentang Mrs. R, dia akan menyepet anak2 cewe yang emang pake pakaian 3K dengan ilustrasi seperti ini :
dia akan memasukan jari2nya ke bagian dada anak2 cewe itu (yg emang kancingnya uda kebuka, whew) sambil sepertinya goyang2 didalemnya dan dia akan bilang gini ‘ nah, enak ga kalo pake baju kecil bgt gini? mau ada yang jail kaya gini?’
whahahaha…jujur aja gw sih geli dan senyum2 seneng (kalo yg ini, gw pastikan gw bebas dr serangan dia). abisnya menurut gw, mereka emang pantes digituin, hihi…ups…ampun…😀

yah, begitulah sekilas tentang guru2 unik di SMU gw. masih ada lagi sih, banyak malah, hihi. tp tar kalian pusing bacanya (haha, kaya ada yg baca aja :P)
gw uda cape nih, ngetik ngalor ngidul…
boleh pamit yah? hehe
cu on next posting….

6 thoughts on “masa SMU bukan masa terindah buat gw

  1. emang lo 44? g 45 dun bhuon!! ehehehe.
    btw, g juga pernah kena tu roknya sama mrs.R (knapa namanya harus dirahasiain gtu si?)
    mgkn masa2 sma qta ga bgitu mengesankan karena qt terlalu sibuk belajar supaya dapet PTN. gaya bet g, padahal lo doang bukan g. =p
    eh, wajar dun klo smu jakarta lebih membuka diri buat anak2 yg smpnya di jakarta. kan qta2 ini yang lebih dulu ada di jakarta. =D
    piss bhuon.
    btw, lo masi suka mikir ga si berapa banyak duit yang ditarikin ama rabbit tiap qt abis ‘pendalaman materi’?

  2. whahahaha…iya2, gw memang selalu merahasiakan ‘merk’, biar ga ada yg tersinggung (halah, kaya orangnya baca aja)😛
    ga, gw ga ngitung tuh, emang lo ngitung??😀 banyak bgt sih, muales bgt ngitungnya, hehe

    huuu…ga adil ah, otonomi sekolah kali yaaa…hehe

  3. tia baca buku terus sih ya jadi kurang berkesan mungkin masa2 SMAnya .. he3x.. sotoy gw kambuh lagi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s