Sedikit cerita tentang supir2 angkutan umum (Jakarta or Bandung) sama aja deh

Hey hoo…

sekarang gw mau ngomongin satu topik baru, yaitu angkot (kalo bahasa benernya sih, angkutan umum, hehe)

yap…dimulai dr mana ya?

secara umum sih, hari2 gw dari kecil sampe uda jd mahasiswi tingkat akhir (yg sayangnya masih belum lulus2 juga, hehe), selalu aja naek angkot

yah…ada kalanya gw neak motor sih, walo ga sering2 bgt dan baru dibolehin naek motor sendiri pas kelas 2 SMU

Eniwei, yang mau gw bilng disini adalah betapa supir2 angkot (dimanapun berada) sangatlah menjengkelkan

secara gw pernah ngalamin rasanya naek angkot dan ngendarain motor, jadi gw tau betapa mereka suka sangat amazing dalam menyupir

hard to tell, gw bingung sih. apa mereka ga pernah diajarin baca marka jalan sm rambu2 lalu lintas ya? or selalu aja ada cara untuk ‘nembak’ pas ambil SIM A nya? hummm…dunno deh =p

Salah satu kasus adalah, kalo ada tanda S dicoret (which means dilarang berhenti) si supir ini malah dengan PD nya berhenti tepat di depan tanda itu nangkring. hah…aneh kan? dan dia sangat santai sekali untuk ‘ngetem’ disono (kecuali : kalo ada polisi nangkring disitu, dia mendadak jd cerdas dalam membaca tanda2 itu, hahaha)

So, banyak bingung nya gw sama supir2 angkot ini

salah satu contoh kasus yang sering bgt terjadi di Bandung adalah, ada supir2 yang suka males bgt buat muter di jalan yg seharusnya dia lewatin. Jadi, kalo kita naek angkot Caheum-ledeng (or apapun lah yg ngelewatin bawahnya jembatan pasopati itu), kan seharusnya muter dulu ke arah yang mau ke Dago (katanya sih namanya jalan Cikapayang–FYI, 4 tahun disini, gw msh aja blm apal nama2 jalannya, hahaha) trus baru deh ke jalan yg seharusnya ke arah Taman Sari

tapi yg terjadi adalah, si supir2 itu akan dengan PD nya buat nerobos aja tuh pembatas jalan yg sengaja dibikin polisi supaya jalanannya ga gitu macet

jd mikir2 sendiri deh gw. Apa mereka ga ngerti ya? atau itu palang masih kurang jelas? hahaha… ga ngerti deh gw juga. paling2 alasannya adalah yah seperti yg banyak di tulis di kaca2 belakang angkot… ‘kejar setoran’ (mungkin)

Mungkin seharusnya, harus ada standarisasi (or standardisasi ya? seinget gw ini kata serapan dr bahasa luar deh. he? knp jd ngomongin bahasa? hahaha) buat orang2 yang berniat jd supir angkot. biar ga malu2in aja sih. masa tanda lalu lintas uda segede dan sejelas itu, masih dilanggar. or masa palang uda dipasang segede itu, masih diterobos juga?? ck…ck…ck…

dan mengenai cara menyetir beberapa supir angkot yang gw bilang amazing td, itu jg perlu ditelaah lagi. emang mereka bawa kambing?… (tapi kalopun kambing, jangan gitu jg sih, kasin kambingnya jg kan? haha)

Eniwei lagi😀 , tentang kambing dan supir angkot, gw punya cerita tentang ini, dari bokap gw tersayang

jadi, 1day bokap gw yang jarang bgt naek angkot, hari itu terpaksa naek angkot gara2 mobilnya harus masuk bengkel. dan apa yg terjadi?

yg unik adalah bahwa bokap gw ini belum berpengalaman dalam dunia perangkotan (ga kaya anaknya ini =p). jadi, dia ini amat sangat terkejut dengan cara setir supir angkot yang td gw bilang ‘amazing’ (lo pasti ngerti maksud gw dengan bilang itu amazing kan?)🙂

dan…bokap gw sempet marah2 ke supir angkot waktu itu sambil bilang ‘pak, nyetir yang bener dong, emang bapak bawa kambing disini??’

jreng jreng… after that, gw ga tau tuh kelanjutannya kaya gimana

ini juga gw diceritain bokap, dan uda kejadian sekitar 5 tahun lalu, hehe

what a story🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s